1/?

Tes Red Flag

Apa Red Flag Anda?

Mari kita jujur. Kita semua memiliki red flag dalam hubungan. Mereka adalah hal-hal yang anda perhatikan yang membuat anda berpikir, “Mengapa mereka melakukan itu?” Mata berputar? Membalas pesan sesegera mungkin? Menelepon atau mengirim SMS untuk mengatakan “Selamat malam?” Red flag itu bisa saja hal-hal yang tertera ini —atau bahkan lebih lagi— dan anda mungkin tidak menyadarinya.

Ini adalah kuis yang menyenangkan untuk mencari tahu apa red flag dalam hubungan anda. Ada banyak orang yang jatuh dalam red flag dan tidak pernah menyadarinya sampai mereka masuk terlalu dalam ke dalam hubungan. Ikuti kuis ini hari ini untuk mencari tahu apa red flag anda dalam hubungan anda!

Apa Tes Red Flag Anda?

Ketika anda berpikir tentang red flag, anda mungkin memikirkan hal yang sudah jelas. Yaa, hal yang sangat jelas — pria yang sudah menikah, orang yang tidak mencari sesuatu yang serius, atau orang yang memiliki catatan kriminal. Tapi bagaimana dengan red flag yang jelas-jelas buruk bagi anda?

Bisakah saya menggunakan Tes Red Flag untuk mengevaluasi orang lain?

Ya, anda dapat menggunakan Tes Apa Red Flag Anda untuk mengevaluasi orang lain. Anda dapat menggunakan proses yang sama ini untuk mengevaluasi orang-orang yang dekat dengan anda: teman, pasangan, atau anggota keluarga anda.

Daftar Red Flags dalam kuis ini

Kurangnya Kepercayaan

Kepercayaan didefinisikan sebagai keyakinan bahwa seseorang akan melakukan hal yang benar ketika anda membutuhkannya. Kepercayaan adalah sesuatu yang harus anda dapatkan, dan dapat rusak oleh banyak hal, seperti kebohongan atau pengkhianatan. Ada banyak cara kurangnya kepercayaan dapat terwujud dalam suatu hubungan. Salah satu cara yang paling umum adalah ketika salah satu pasangan tidak merasa pasangannya jujur atau terbuka dengan mereka. Ini bisa terjadi karena mereka mencurigai pasangan mereka menyembunyikan sesuatu dari mereka, atau karena pasangan mereka telah berbohong kepada mereka tentang sesuatu, atau karena mereka telah gagal berkomunikasi dengan mereka dengan cara yang tepat. Dalam hubungan tanpa kepercayaan, pasangan tidak pernah merasa aman atau nyaman untuk saling terbuka. Sebaliknya, mereka terus-menerus menjaga pikiran dan emosi mereka. Tanpa keterbukaan dalam interaksi mereka—komponen penting dari setiap hubungan yang sehat secara emosional—para pasangan tidak memiliki kesempatan untuk terhubung secara empatik satu sama lain, yang diperlukan untuk elemen-elemen seperti cinta, keintiman, dan saling mendukung untuk tumbuh seiring waktu. Suatu hubungan hanya sekuat ikatan kepercayaan yang menghubungkan anggotanya bersama-sama. Jika kepercayaan tidak ada, setiap hubungan akan mulai hancur berantakan.

Kecemburuan yang Terus-Menerus

Ketika mereka selalu menuduh anda selingkuh atau berpikir anda akan selingkuh, itu berarti mereka tidak percaya pada kemampuan anda untuk setia. Ini berarti mereka tidak cukup mempercayai anda untuk mengetahui bahwa anda tidak akan selingkuh. Ini adalah suatu masalah karena jika anda berdua berada dalam suatu hubungan, penting bagi anda berdua untuk memiliki kepercayaan satu sama lain. Semakin banyak kepercayaan yang ada di antara dua orang, semakin kuat ikatan mereka. Dan jika salah satu orang tidak cukup mempercayai orang lain dan terus-menerus menuduh mereka selingkuh, hal ini dapat menyebabkan masalah serius dalam hubungan mereka. Kecemburuan yang terus-menerus dapat menjadi masalah dalam hubungan apapun dan menyebabkan lebih banyak masalah, membuat kedua pasangan merasa tidak nyaman. Setiap orang perlu mempertimbangkan perasaan orang lain, dan menemukan solusi untuk menangani kecemburuan bersama sangat penting untuk mengatasinya secara efektif.

Perilaku yang Terlalu Mengontrol

Kontrol, sebagai sebuah konsep, umumnya dianggap negatif karena menyiratkan bahwa seseorang memiliki kekuasaan atas orang lain. Namun kontrol bisa menjadi positif ketika digunakan untuk mendorong interaksi yang sehat antara orang-orang dengan kebutuhan, keinginan, dan harapan yang berbeda. Misalnya, jika anda memiliki pasangan yang suka merencanakan setiap detail dari hari anda dan anda suka menjalani sesuatu begitu saja tanpa arah, maka memiliki semacam struktur mungkin akan membantu anda merasa lebih aman. Namun, jika pasangan anda mencoba memaksakan kehendak mereka pada anda atau memanipulasi anda untuk melakukan apa yang mereka inginkan tanpa memperhatikan apa yang ANDA inginkan atau butuhkan, maka ini bisa menjadi indikator perilaku yang terlalu mengendalikan. Perilaku yang terlalu mengendalikan bisa datang dalam berbagai bentuk. Contoh yang paling umum adalah ketika salah satu pasangan ingin membuat semua keputusan untuk pasangannya. Hal ini sering terjadi ketika salah satu pasangan merasa terancam oleh kemandirian pasangannya atau ketika mereka merasa tidak memiliki kendali atas hidup mereka. Ini juga umum bagi orang yang mengontrol untuk mencoba dan mengubah cara pasangan mereka terlihat atau bertindak sehingga mereka lebih cocok dengan masyarakat lainnya.

Kodependensi

Kodependensi adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan kebiasaan tidak sehat yang berkembang dalam hubungan di mana satu pasangan bergantung pada pasangannya untuk mendapatkan dukungan emosional, validasi, dan kebutuhan lainnya. Dalam hubungan kodependen atau ketergantungan, kedua pasangan tidak memenuhi kebutuhan mereka sendiri - sebaliknya, mereka fokus untuk memenuhi kebutuhan orang lain. Kondepedensi dapat dilihat dalam segala jenis hubungan: antara teman atau anggota keluarga, atau pasangan romantis. Ini adalah salah satu tanda paling umum dari hubungan yang kasar secara emosional. Kondependensi sering terjadi ketika seseorang melepaskan identitas mereka sendiri untuk lebih dekat dengan pasangan yang mungkin secara emosional tidak tersedia atau kasar dalam beberapa hal. Kondenpedensi seringkali terasa seperti mereka perlu melakukan segalanya untuk pasangan mereka dan membuat pasangan mereka bahagia agar pasangan mereka tetap berada di sekitar mereka. Kodependensi juga dapat terjadi dalam hubungan jangka panjang di mana salah satu pasangan memiliki masalah kecanduan. Dalam hal ini, pasangan yang tidak kecanduan mungkin merasa bertanggung jawab untuk membantu orang yang mereka cintai untuk sadar atau tetap sadar — tetapi mereka malah mendukung kecanduan orang yang mereka cintai alih-alih membantu mereka mengatasinya melalui cara yang sehat.

Gaslighting

Gaslighting adalah bentuk pelecehan emosional yang bisa terjadi dalam hubungan apa pun. Ini adalah ketika satu orang mencoba meyakinkan orang lain bahwa mereka salah, bingung, atau bahkan gila. Korban gaslighting mungkin mulai percaya bahwa merekalah masalahnya dan bukan pelaku kekerasan. Orang yang sedang disorot gaslighting mungkin merasa seperti menjadi gila dan mulai mempertanyakan kewarasan mereka sendiri. Mereka mungkin bertanya-tanya apakah ada yang salah dengan mereka atau apakah mereka membayangkan hal-hal yang tidak benar. Gaslighting bisa sangat berbahaya ketika terjadi selama pertengkaran di antara pasangan karena dapat membuat korban merasa bahwa mereka bersalah atas kemarahan pasangannya. Penting untuk diingat bahwa anda tidak pernah pantas diperlakukan seperti ini oleh siapa pun, baik itu teman, anggota keluarga, atau pasangan romantis. Jika seseorang mencoba memanipulasi anda atau membuat anda merasa gila, maka sudah saatnya bagi anda untuk mencari bantuan dari terapis atau konselor sehingga anda dapat mulai membuat perubahan dalam hidup anda.

Berkutat pada Hubungan Masa Lalu

Alasan seseorang memikirkan hubungan masa lalu adalah sebuah fakta dimana sudah menjadi sifat manusia untuk memiliki kecenderungan untuk memikirkan hal-hal yang telah terjadi. Ketika kita memikirkan masa lalu, itu dapat menyebabkan kita merasa sedih, kesal, dan tertekan. Hal ini juga dapat menyebabkan kita merasa marah dan pahit terhadap orang lain atau diri kita sendiri. Kita biasanya memikirkan hubungan masa lalu karena ada beberapa masalah yang belum terselesaikan antara pasangan dan diri kita sendiri. Tetapi kita juga memikirkan hubungan masa lalu karena kita tidak ingin hubungan masa depan kita berakhir seperti hubungan terakhir kita. Mungkin sulit untuk melihat kembali hubungan masa lalu anda dan menyadari bahwa anda mungkin lebih baik sendirian. Lagipula, wajar jika anda ingin menemukan seseorang yang mencintai anda seperti halnya mantan anda. Tapi terkadang, ketika anda melihat kembali hubungan masa lalu anda (bahkan jika itu mengerikan), rasanya seperti ada sesuatu yang hilang dari hubungan anda saat ini. Dan anda bertanya-tanya apakah mungkin anda tidak ditakdirkan untuk bersama siapa pun selama sisa hidup anda. Jika hubungan masa lalu anda buruk karena sesuatu yang spesifik, seperti perselingkuhan atau pelecehan, maka inilah saatnya untuk mengatasi masalah itu sebelum melanjutkan dengan seseorang yang baru. Dan jika ada sesuatu tentang diri anda yang membuat orang lain sulit mencintai anda, maka mungkin sudah waktunya untuk merefleksikan diri anda dan perbaikan diri sebelum mencari cinta lagi. Jangan terburu-buru menjalin hubungan lain terlalu cepat—ambillah waktu luang untuk tidak berpacaran dulu sehingga ketika seseorang datang, anda bisa yakin bahwa itu adalah orang yang tepat untuk anda.

Merasa Rendah Diri

Kadang-kadang, anda hanya perlu mengingatkan diri sendiri bahwa anda tidak sendirian dalam perasaan seperti pasangan anda tidak benar-benar mencintai anda. Ini bisa sangat sulit dilakukan ketika anda memiliki harga diri yang rendah dan merasa pasangan anda selalu merendahkan anda atau mengolok-olok anda. Sangat mudah untuk berpikir bahwa jika mereka tidak mencintai anda, maka tidak ada orang lain yang akan mencintai anda. Tapi itu tidak benar! Ada banyak orang yang ingin menjalin hubungan dengan seseorang yang membuat mereka merasa nyaman dengan diri mereka sendiri dan yang memperlakukan mereka dengan baik. Hanya karena pasangan anda saat ini tidak memperlakukan anda dengan baik, bukan berarti tidak ada orang lain di luar sana yang akan memperlakukan anda lebih baik.

Pelecehan fisik, emosional, atau mental

Pelecehan adalah perilaku apa pun yang menyebabkan kerusakan fisik, seksual, atau emosional pada anda. Itu bisa terjadi dalam berbagai cara dan dapat diulang dari waktu ke waktu. Untuk menentukan apakah anda mengalami pelecehan, penting untuk dipahami bahwa itu TIDAK PERNAH menjadi salah anda. Jika orang lain menyebabkan anda terluka, maka mereka bertanggung jawab atas tindakan mereka - bukan anda. Jangan jatuh ke dalam perangkap dengan mengatakan pada diri sendiri “tidak seburuk itu” dan meminimalkan perilaku orang lain apabila mereka melecehkan anda. Setiap orang berhak diperlakukan dengan baik dan hormat, termasuk anda. Menyadari hal ini dapat membantu anda menghentikan siklus pelecehan emosional. Tanda-tanda pelecehan emosional sangat banyak. Ingatlah bahwa hubungan anda dengan pasangan, orang tua, rekan kerja, atau teman anda dapat saja termasuk dalam pelecehan emosional jika mereka terlibat dalam sejumlah kecil perilaku pelecehan tersebut. Juga perlu diingat bahwa pelecehan emosional sering kali tidak terlihat saat anda memikirkan hubungan anda. Akibatnya, mungkin sangat sulit untuk menemukan indikasi peringatan kekerasan atau pelecehan. Pikirkan bagaimana interaksi anda membuat anda merasa jika anda memiliki masalah dalam menentukan apakah hubungan anda bersifat kasar. Terdapat kemungkinan besar bahwa hubungan anda memiliki kekerasan emosional jika anda secara konsisten merasa sakit hati, kesal, bingung, salah paham, tertekan, gugup, atau tidak berharga setiap kali anda berinteraksi dengan orang lain.

Masalah Manajemen Kemarahan

Siapa pun yang pernah menjalin hubungan bisa membuktikan betapa sulitnya hubungan tersebut. Setiap hubungan terdiri dari individu-individu yang tidak sempurna, yang sering kali memiliki harapan yang berbeda-beda. Anda pada akhirnya akan mengalami kekecewaan jika anda terus-menerus mengantisipasi yang terbaik dari kehidupan. Sangat umum bagi hubungan antar pasangan untuk mengalami konflik. Dan sementara banyak pasangan sadar bahwa mereka tidak akan selalu setuju satu sama lain, banyak yang tidak menyadari bahaya yang ditimbulkan oleh kemarahan terhadap hubungan mereka. Memahami apa itu kemarahan itu perlu. Dalam bentuknya yang paling sederhana, kemarahan adalah perasaan yang didapat orang ketika mereka kesal. Kemarahan tidak selalu merupakan emosi yang mengerikan. Tetapi metode yang sering digunakan orang untuk melampiaskan kemarahan mereka sangatlah merugikan.

Kurangnya Kecerdasan Emosional

Kapasitas seseorang untuk memahami dan mengendalikan emosinya sendiri untuk mencapai tujuan tertentu dikenal sebagai kecerdasan emosional atau emotional intelligence (EI). Karena mereka kurang memiliki keterampilan sosial atau kesulitan berempati dengan orang lain, mereka yang memiliki EI rendah mungkin merasa sulit untuk menjalin hubungan. Pertimbangkan seseorang dalam hidup anda yang mengalami kesulitan dalam berteman. Mungkin anda orangnya? Untuk berkembang, merasa puas, dan menjalani hidup yang panjang dan sehat, kita semua membutuhkan hubungan yang bermakna. Hubungan yang kuat dan bertahan lama dibangun dengan berbagi ide, menunjukkan pemahaman, kasih sayang, dan dukungan untuk orang-orang yang kita sayangi. Namun, ketika kita kurang dalam kemampuan EQ dasar, kita sering merasa sangat sulit untuk berteman, terutama teman yang penting dan tahan lama, dan sebagai hasilnya, kita sering menghabiskan hidup kita sendirian. Namun, kita dapat mengubah kecenderungan ini dengan menghabiskan lebih banyak waktu untuk mengenal orang lain dan lebih sedikit waktu untuk berbicara dan lebih banyak waktu untuk mendengarkan. Seseorang lebih bersedia untuk membocorkan lebih banyak informasi tentang kehidupan mereka jika mereka merasa didengarkan. Sebagai hasilnya, ada kesempatan untuk pertukaran yang bermakna dan pengembangan kepercayaan hubungan.

[ Percintaan ]
Hasil Red Flag dalam Hubungan Anda Adalah:

Untuk melihat bagaimana orang lain mencetak gol pada tes ini , ikuti halaman facebook kami

Coba lagi